Dalam masa pandemi, cloud memegang peranan penting. Mendadak semua perusahaan dan instansi , mempertimbangkan menggunakan cloud sebagai platform untuk mereka berkembang dan juga bertahan di masa pandemi. Mengapa ?

Pertama, kebutuhan pengembangan aplikasi di masa pandemi. Semua perusahaan dan instansi bicara cloud, karena mendadak aplikasi mereka yang tadinya ada di kantor, dalam jaringan kantor, harus bisa diakses dari luar kantor. Maka pilihannya adalah merubah aplikasi yang ada dari client server based, menjadi web-based.

Dengan interface web-based, maka ada perubahan arsitektur jaringan dan aplikasi yang terjadi. Mereka harus bisa diakses dengan cepat oleh user dari berbagai tempat. Maka pilihan web-based jadi faktor utama.

Kedua, perubahan infrastruktur jaringan. Karena aplikasi menjadi web-based, dengan kecepatan akses yang baik, maka kecenderungan untuk menempatkan aplikasi tersebut di luar data center kantor menjadi pertimbangan. Pilihan mereka adalah menyewa tempat khusus, atau sering dikenal dengan hosting provider, tapi tentu hardware harus dari perusahaan / instansi sendiri. Sedangkan semasa pandemi, banyak hal terjadi. Perangkat hardware menjadi lebih lama waktunya dibandingkan biasanya.

Maka pilihan jatuh ke infrastructure as a service (IAAS) dan ini pastinya cloud. Maka tidak heran, justru dimasa pandemi, layanan cloud berkembang pesat, terutama IAAS.

Ketiga, menggunakan cloud yang sesuai. Salah satu kendala penggunaan cloud adalah migrasi untuk ke cloud (cloud in-strategy). Biasanya perlu waktu 1-2 minggu untuk setup layanan IAAS cloud. Dan cara yang tercepat adalah backup semua data, simpan di harddisk dan copy ke storage cloud provider. Ini hanya bisa dilakukan untuk cloud provider yang memiliki data center di Indonesia.

Bagaimana dengan yang belum ada? Tentu perlu waktu untuk copy dan sinkronisasi data perusahaan / instansi ke storage yang ada. Umumnya mereka ada di data center berlokasi di Singapora.

Keempat, penggunaan multi cloud. Setelah berhasil menggunakan satu cloud, biasanya perusahaan dan instansi akan mempertimbangkan menggunakan lebih dari satu cloud, untuk menjaga kemungkinan data mereka, agar aman dan tidak tergantung dalam satu cloud saja. Maka mereka menggunakan lebih dari satu cloud provider.

Selain itu, pertimbangan ini juga diambil karena banyak perusahaan dan instansi membagi layanan mereka berdasarkan cloud dan biaya yang ada. Ada yang menempatkannya di cloud yang satu karena biayanya murah untuk layanan tertentu. Lainnya karena biaya murah untuk storage. Seringkali pertimbangannya selalu urusan biaya. Tidak ada salahnya tapi tetap harus perhatikan hal berikut ini.

Kelima, strategi keluar cloud (cloud-out strategy). Mengapa perusahaan atau instansi berpindah dari satu cloud ke cloud lainnya? Banyak hal. Bisa dari sisi layanan yang kurang memadai. Support atau dukungan teknis yang payah. Tidak ada dukungan teknis malah akan merumitkan. Sulitnya penanganan setup juga seringkali ditemukan. Dan terakhir, tentu saja biaya.

Strategi ini tidak ada salahnya, tapi pastikan anda bisa keluar dengan mudah. Bila data anda, aplikasi anda tidak bisa dipindah dengan mudah, maka ini bahaya. Sedangkan cloud sangat memungkinkan anda pindah layanan dan ini memang perlu strategi. Ada tools yang biasanya disediakan. Pastikan ini ada.

Terakhir, pendekatan hybrid cloud. Selain cloud, kemudian multi-cloud, ada juga hybrid cloud. Cloud yang bisa dipasang di infrasturktur lokal dan cloud. Dengan pendekatan ini, perusahaan dan instansi merasa lebih yakin, lebih aman. .Karena ada data yang bisa disimpan dan digunakan di cloud, demikian juga di lokal onpremise data center nya sendiri.

Nah, semua ini kita akan bahas dalam sesi webinar kita besok 29 September 2022. Pastikan anda menghadirinya bersama, dan membahasnya dalam solusi bersama LINODE.

Kegiatan Webinar Cloud (koleksi pribadi)

Kami tunggu kehadiran anda, para Digital Transformation Captain (DTC) dalam berbagai kegiatan kami. Sukses selalu untuk anda.

 

Sumber :
https://www.kompasiana.com/startmeup/633253fd4addee2454379d22/dtc-cloud-sebagai-sebuah-journey?page=2&page_images=1

 

Recommended Articles

Leave a Reply